Gamereactor Indonesia. Tonton trailer video game terbaru dan interview dari konvensi gaming terbesar di dunia. Gamereactor menggunakan cookie untuk memastikan kami dapat memberikanmu pengalaman terbaik dalam menjelajahi situs kami. Jika kamu melanjutkan, kami menganggap bahwa kamu menyetujui kebijakan cookie kami.

Indonesia
Gamereactor
review
F1 22

F1 22

Musim Formula 1 yang baru sedang berlangsung dengan baik, dan sekarang kami juga mendapatkan edisi tahunan dari video game resmi, F1 22.

HQ

Dengan Codemasters yang dibeli oleh EA, banyak penggemar balap khawatir akan game F1 dan ke arah mana seri ini menuju. Kami tidak akan mengklaim itu adalah kesalahan EA, tetapi F1 22 membawa beberapa hal baru yang benar-benar kami lihat tidak perlu dalam video game roda terbuka favorit kami.

F1 22

Mari kita mulai dengan konten yang jelas tidak diperlukan dalam game F1, supercar. Di F1 22 supercar diperkenalkan sebagai gimmick ekstra. Tantangan Pirelli Hot Lap dan uji coba waktu dapat dilakukan di salah satu dari sepuluh (termasuk dua mobil keselamatan jika Anda memesan di muka permainan) supercar dari McLaren, Aston Martin, Mercedes atau Ferrari. Tantangannya terdiri dari drifting, zona kecepatan rata-rata, tantangan pos pemeriksaan, dan banyak lagi. Itu tidak benar-benar memberi Anda hadiah apa pun selain kemajuan menuju total mil yang dikendarai yang Anda butuhkan untuk membuka kunci supercar ini untuk digunakan dalam uji waktu, tetapi selama mode karir itu berguna karena Anda dibayar baik uang maupun poin R&D, yang selalu disambut.

Supercar menangani dengan mengerikan dan tanpa cara apa pun dapat bersaing dengan game balap seperti Gran Turismo, Assetto Corsa atau rFactor. Itu yang kami katakan di awal; tipu muslihat, dan tidak lebih. Kami sama sekali tidak melihat alasan untuk ini ada dalam permainan.

Ini adalah iklan:
F1 22
Supercar jelas lebih merupakan gimmick daripada sesuatu yang kita butuhkan.

Tetapi ada juga tambahan baru yang dipersilakan untuk seri ini. Miami International Autodrome baru dan pembaruan untuk Spanyol, Australia, dan Abu Dhabi jelas merupakan tambahan yang bagus, bersama dengan balapan sprint pada akhir pekan balapan yang sesuai yang mencerminkan kehidupan nyata. Desain baru mobil, peraturan olahraga, dan aturan aero tentu saja juga diperkenalkan ke dalam permainan, dan mereka telah mengerjakan ulang penanganan, model ban, dan fisika untuk membuat kita merasakan perbedaan itu. Di atas kertas. Kami harus mengakui, perbedaannya tidak besar ketika kami menempatkan diri kami di belakang kemudi di F1 22, tetapi sedikit penyesuaian dapat dirasakan.

F1 Life memungkinkan kita untuk memamerkan koleksi fashion, aksesoris, piala dan tentu saja supercar "fantastis" yang kita miliki. Bagaimana Anda mendapatkan pakaian dan aksesori baru? Yah tentu saja, transaksi mikro. Beberapa hal dapat dibuka hanya dengan memainkan permainan tentu saja, atau melalui tiket podium, tetapi secara umum jelas bahwa mereka ingin Anda menggunakan uang hasil jerih payah Anda untuk membuat pusat sosial Anda terlihat bagus. Untungnya, ini semua kosmetik dan tidak memengaruhi kinerja sama sekali. Supercar hanya dapat diperoleh melalui balap, dan tidak dibeli. Untuk membuka kunci semua supercar, Anda membutuhkan waktu permainan paling lama sekitar lima jam. Meninggalkan Pirelli Hot Lap Challenges satu-satunya kesibukan dalam permainan jika Anda, seperti kami, memiliki obsesi untuk mendapatkan emas di setiap tantangan.

F1 22
Anda dapat mendesain tempat Anda sendiri, dan memamerkan supercar Anda di F1 Life.
Ini adalah iklan:

Gaya pit stop yang imersif, putaran formasi, dan periode safety car diperkenalkan, membuat Anda harus berurusan dengan berbagai elemen skenario ini sendiri, dan dengan itu muncul risiko besar. Anda bisa kehilangan satu detik penuh jika Anda melewatkan waktu untuk berbelok ke kotak pit, dan di F1 setiap detik benar-benar penting. Anda juga ditugaskan untuk mengambil tempat Anda dengan tepat di grid awal, sekali lagi dengan risiko membuat kesalahan yang merugikan Anda di awal balapan. Untungnya, bagi kita yang hanya ingin membalap mobil Formula 1 di sekitar trek, ada opsi siaran yang menyerahkan segalanya ke komputer saat Anda menontonnya dari tampilan kamera menarik yang kita tahu dari TV.

Akhirnya, ada perubahan pada bagaimana kita memulai mode MyTeam. Kami dapat memilih antara pendatang baru, penantang atau pelari depan, yang memungkinkan Anda untuk memilih kinerja dan anggaran apa yang akan dimulai oleh tim kami. Mode Karir juga telah melihat beberapa peningkatan kecil dengan acara departemen yang diperluas dan pertanyaan lintas balapan berulir. Perubahan kecil, tetapi selamat datang perubahan.

F1 22
Kami akhirnya dapat memilih di mana kami ingin memulai perjalanan kami.

Bagian audio membawa EA Music Playlist ke seri untuk pertama kalinya, yang menampilkan daftar global artis elektronik dan tari. Ini jauh dari genre yang kami dengarkan, jadi kami senang pilihan musik bertema masih ada, dan ini juga akan membantu streamer yang khawatir tentang memainkan musik berlisensi.

Jika Anda adalah pemilik PC gaming dan headset VR yang beruntung, Anda siap untuk mendapatkan hadiah. F1 22 menghadirkan dukungan VR untuk pertama kalinya, dan meskipun sayangnya kami tidak memiliki headset VR yang tersedia untuk ulasan ini, itu pasti terdengar menarik. Kami berharap untuk kembali di kemudian hari dengan pemikiran kami tentang mode ini.

F1 22F1 22
F1 22 masih terlihat sangat bagus. Sayangnya kami tidak dapat menguji mode VR baru.

Tambahan terakhir yang akan kami sebutkan kali ini adalah sistem AI adaptif baru. Jika Anda memilih gaya balap kasual dalam pengaturan simulasi, Anda mendapatkan opsi AI adaptif Normal atau Penuh, di mana yang terakhir memberikan pengalaman yang lebih rinci karena AI menggunakan posisi pemain di trek dan menyesuaikan kecepatan dan daya saing mereka berdasarkan itu.

Sekarang untuk menyelesaikan dengan bagian-bagian penting. Bagaimana rasa dan suara gameplaynya? Yah, seperti yang kami sebutkan sebelumnya tidak ada perbedaan besar dari F1 2021, dan kami tidak terlalu mempermasalahkan itu karena penanganan dalam game itu adil. Ada penyesuaian kecil yang dilakukan agar sesuai dengan peraturan baru, dan untuk meningkatkan nuansa dari tahun lalu, tetapi tidak ada yang revolusioner. Gambar audionya hampir sama (kecuali soundtrack yang disebutkan sebelumnya), dan seharusnya ada beberapa konten komentar baru untuk berbagai wilayah, tetapi hal-hal seperti sulih suara insinyur adalah sesuatu yang akan dirilis pada hari nol patch, yang tidak dapat kami akses pada titik ulasan ini.

F1 22F1 22F1 22
MyTeam terlihat hampir sama dengan tahun lalu.

Ada banyak pemain di luar sana yang ingin memainkan game F1 di controller, dan akhir-akhir ini mereka beruntung karena game ini telah bermain dengan sangat baik bahkan tanpa memiliki pengaturan roda, tetapi untuk F1 22 kami sangat menyarankan untuk mendapatkan pengaturan roda, bahkan jika itu salah satu yang lebih murah. Gameplaynya tidak sebagus pengontrol tahun ini seperti sebelumnya, dan sama sekali tidak memiliki nuansa yang diberikan oleh beberapa game terakhir, terutama F1 2021, kepada kami. Baru setelah saya mencolokkan roda Logitech G923, saya sepenuhnya dapat menikmati permainan seperti yang dimaksudkan.

F1 22
Ferrari mungkin sangat berbahaya dalam game ini jika mereka bisa mengetahui masalah mekanis mereka.

Secara keseluruhan, F1 22 adalah permainan yang lebih baik di beberapa area, tetapi mengganti Aiden Jackson, Casper Ackerman dan Devon Butler dari seri Braking Point dengan supercar adalah langkah yang buruk di mata kami. Gim ini masih bermain dengan baik, memiliki konten yang bagus bagi mereka yang merupakan penggemar Formula 1, tetapi mereka bisa menggunakan sumber daya di tempat lain dan tampil lebih baik. Karena itu, dengan peraturan dan mobil baru, kami akan terus memainkan ini selama edisi tahun lalu, tetapi hanya karena itu.

F1 22
Bosan dengan F1? Nah, kalau begitu kamu bisa melakukan tantangan di Supercars... Atau mainkan game lain.
07 Gamereactor Indonesia
7 / 10
+
Nice graphics. Feels good. Small improvements here and there.
-
Minor changes from last year. Replacing Braking Point with Supercars for whatever reason. Controller play worse than last year.
overall score
ini adalah skor dari jaringan kami. Bagaimana dengan kamu? Skor jaringan adalah rata-rata dari skor setiap negara

Teks terkait

0
F1 22Score

F1 22

REVIEW. Ditulis oleh Daniel Andersen

Musim Formula 1 yang baru sedang berlangsung dengan baik, dan sekarang kami juga mendapatkan edisi tahunan dari video game resmi, F1 22.

0
Throttle Penuh: Kembali ke Kenyataan

Throttle Penuh: Kembali ke Kenyataan

ARTIKEL. Ditulis oleh Ben Lyons

Tabrakan, masalah mekanis, dan paket terkemuka yang sempurna berarti pertunjukan yang suram dalam tahap karir MyTeam ini.



Loading next content